Uploaded by Hafsha Rizki

Thoracodorsal perforator arteri

advertisement
Thoracodorsal perforator arteri penutup dan Latissimus dorsi myocutaneous penutup e
studi anatomi lokasi perforator dayung kulit konstan
Ringkasan Latar belakang:
komplikasi berupa iskemik dari flap dapat menjadi masalah yang biasa ditemui pada
latissimus dorsi (LD) musculocutaneous flap atau perforator arteri thoracodorsal (TAP) flap.
Kami menginvestigasi lokasi perforator dari arteri thoracodorsal.
Metode: Dua puluh latissimus dorsi flaps diambil dari mayat yang digunakan dalam
penelitian ini. Pada lima belas arteri thoracodorsal disuntik dengan lateks berwarna, dan
lokasi dari perforator dicatat. Perfusi dari lima flaps pada dasar kulit dievaluasi menggunakan
3D CT angiography berikut suntikan arteri thoracodorsal dengan campuran barium sulfat /
gelatin.
Hasil: Setidaknya satu perforator yang berasal dari cabang arteri desendans thoracodorsal
ditemui pada semua spesimen, sedangkan tidak ada perforator dari transverse branch
ditemukan di 33% dari flaps. Setidaknya satu perforator berasal dari desendans branch di
semua flaps ditemukan antara 9,5 dan 15,4cm dari aksilaris posterior, dalam 4,3 cm dari
perbatasan lateral otot latissimus. 58% dari semua perforator dari desendans branch dan 39%
dari semua perforator dari arteri thoracodorsal ditemukan di wilayah ini. CTscanning dari
flaps hemiback menunjukkan kontras di superior dua-pertiga. Perfusi dari paddle kulit di tiga
lokasi itu ditunjukka superior transverese (seperti tali bra), vertikal dan lower transveres
melintang).
Kesimpulan:
perforator arteri Thoracodorsal dapat ditemukan dalam suatu wilayah yang handal.
Positioning dari TAP lipatan paddle kulit lebih wilayah ini akan memaksimalkan peluang
termasuk perforator dan dapat mengurangi risiko iskemik. Flap LD musculocutaneous,
paddle kulit dapat dilakukan di 3 lokasi baik, yaitu bagian atas melintang, vertikal dan
rendah melintang, yang akan memberikan vaskularisasi yang baik.
Latar belakang
Latissimus dorsi (LD) musculocutaneous flap tetap menjadi pilihan untuk rekonstruksi lokal
dan jarak yg menjauhi lokasi dinding dada, payudara, kepala dan leher, dan limbs.Flap
pertama kali ditemukan oleh Tansini pada tahun 1896 sebagai penutup rotasi kulit pedicled di
ketiak untuk rekonstruksi defek pada mastektomi, di mana flap distal kadaver dinilai memicu
nekrosis pada anatomi pembuluh darah dari region.
Pada tahun 1906 latissimus dorsi musculocutaneous flap digambarkan, menunjukkan
peningkatan kecocokan pada paddle kulit, dan pada tahun 1912 D'Este menggambarkan flap
latissimus dorsi untuk rekonstruksi mastektomi defect yang baik. Adopsi dari doktrin
Halstedian tidak digunakan pada reintroduksi musculocutaneous latissimus dorsi flap untuk
rekonstruksi payudara sampai dengan Deskripsi pada tahun 1976 oleh Olivari, diikuti oleh
deskripsi dengan Schneider, Hill, dan Brown, Muhlbauer dan Olbrisch, McCraw, Dibbell,
dan Carraway, dan Bostwick, Vasconez, dan Jurkiewicz.skin paddle umumnya dirancang
berdasarkan pertimbangan estetika dari donor dan resipien. komplikasi iskemik flap ini
hingga 10% (Dalam salah satu seri yang lebih besar dengan 201 flaps LD, Pinsole et al.
mencatat tingkat nekrosis flap 4% 10).
Penelitian ini menjelaskan suatu penilaian anatomi dari lokasi konstan perforator dari arteri
thoracodorsal, yang diketahui dapat mengurangi risiko komplikasi iskemik pada paddle skin.
metode
Dua puluh latissimus dorsi musculocutaneous flap diambil dari sepuluh kadaver baru yang
diperoleh melalui Badan Program di UT Southwestern Medical Center yang digunakan dalam
penelitian ini.
Lengan ipsilateral ditempatkan di 90 derajatabduksi, dengan siku diflexikan 90 derajat, dan
axila posterior sudut inferior skapula, dan batas lateral otot latissimus jelas ditandai. Diseksi
dilakukan dengan identifikasi danmempertahankan pedikel neurovaskular. Jarak antara
landmark ditandai pada flap dan diukur sebelum dan setelah mengambil flap kemudian
dikonfirmasi bahwa perubahan dimensi tidak terjadi selama pengambilan flap disebabkan
oleh recoil elastis integumen.
The thoracodorsal arteri dicannulasi dan irigasi dengan cairan saline hangat (37derajat)
sampai keluarannya jelas, dan kebocoran ditutup menggunakan kauter bipolar. Dalam lima
belas flaps ini diikuti oleh injeksi manual 10 ml lateks berwarna (Ward; Rochester, NY).
spesimen kemudian dibiarkan pada suhu kamar selama 24 jam untuk memungkinkan lateks
untuk pulih. Semua perforator musculocutaneous diameter 0,5 mm ditemui diidentifikasi dan
lokasi mereka diukur dari landmark. Perforator yang kemudian disambungkani ke asal
mereka.lima flaps arteri thoracodorsal dinjeksi dengan barium sulfat / campuran gelatin
(barium sulfat 40 g;salin normal 100 ml; bubuk gelatin 4 g). Dua dari spesimen seluruh
hemiback adipo-cutaneous flaps, di mana garis tengah margin, mid-aksila line, C7 setingkat
superior dan tingkat puncak iliaka inferior. flap adipocutaneous diambil dari cepahalad ke
caudal sayap subfasia. Tiga spesimen lain flaps musculocutaneous, masing-masing dengan
tiga skin paddle, melekat pada otot latissimus dorsi yang mendasari.lokasi dari paddle skin
adalah:
1) lokasi paddle kulit melintang tradisional (umum) dimana bekas luka dapat tersembunyi di
bawah
garis bra,
2) paddle kulit vertikal dan
3) lower transvere skin paddle, yang berhubungan dengan salah satu lower adipocutaneous
(ditekankan kepada pasien dengan flexi lateral).
CT scan heliks kemudian diakuisisi menggunakan GELightspeed 16-slice scanner (General
Electric, Milwaukee (16 potong)WI) ditetapkan untuk melakukan lambat protokol scan
heliks. semua gambar dilihat di CT workstation memanfaatkan TeraRecon software
(TeraRecon, Inc., versi 3.2.2.21).
hasil
diseksi anatomi Arteri thoracodorsal dipisahkan antara cabang transversal dan
desendans hilus dari neurovaskular di semua spesimen, yang muncul pada rata-rata 5,1 cm
(kisaran 2.1-7.5 cm) dari aksilaris posterior, dan pada rata-rata 2,2 cm (Kisaran 1.3-3.1 cm)
dari tepi lateral latisimus dorsi.
Panjang rata-rata desendans branch adalah 15,2 cm (kisaran 13.2-19.0 cm).
rata-rata 3,6 perforator musculocutaneous > 0,5 mm (kisaran 1-8) per flap. Setidaknya satu
perforator itu ditemukan berasal dari
cabang desendans di semua spesimen dan 70% dari semua perforator berasal
dari desendans branch, dan 30% dari
transverse branch. Tidak ada perforator dari transverse branch ditemukan di 33% dari flaps.
Itu decendans branch menghasilkan rata-rata 2,5 perforator per flap (kisaran 0-7), dan
transverse branch 1,1 perforator per flap (kisaran 0-3).
perforator yang paling proximal dari desendans branch didapatkan memiliki diameter terbesar
dari perforator dari desendans branch dari arteri thoracodorsal di spesimen al.
Setidaknya satu perforator di setiap lipatan> 0,5 mm ditemukan
antara 9,5 dan 15,4 cm dari aksilaris posterior dalam 4,3 cm dari batas lateral otot latissimus
(Gambar 1).
58% dari semua perforator desendans branch, dan 39% dari semua perforator dari
thoracodorsal dan arteri ditemukan di wilayah ini.
Pada 53% perforator proksimal flap dari desendans brach ditemukan
di wilayah ini, dan dalam sisanya itu yang kedua. Dari bifurkasi thoracodorsal arteri
setidaknya satu perforator ditemukan dari 5 sampai 10 cm, pada 4,3 cm dari perbatasan
lateral otot latissimus. 61% dari semua perforator dari desendans branch ditemukan di
wilayah ini, dan 41% dari perforator dari arteri thoracodorsal.
CT scan
Seluruh flaps hemiback adipocutaneous menunjukkan kontras di dua-pertiga superior, dan
hampir mencapai garis tengah di wilayah midback (Gambar 2). musculocutaneous flaps
menunjukkan perfusi dari skin paddle di ketiga lokasi.
Skin paddle transverse atas banyak diperfusi oleh artery cabang transversum oleh
thracodosrsal. Dmana pada bagian vertikal dan skin paddle transversum bawah diperfusi oleh
cabang desendans.
Diskusi
Studi ini menemukan bahwa semua flaps yang diteliti memiliki perforator
> 0,5 mm dengan 5,9_4,3 cm area terletak antara 9,5
dan 15,4 cm dari lipatan axila posterior dengan 4,3 cm
dari batas lateral otot latissimus (Gambar 1).
Skin paddle yang terdapat pada area kecil ini menunjukkan bahwa setidaknya terdapat satu
perforator diameter > 0,5 mm. Studi dari flap arteri thoracodorsal
perforator (TAP) telah menunjukkan bahwa skin paddle dg ketebalan hingga
25_15 cm dapat menyuport perforator single.
Meskipun studi dasar vaskular dari flap TAP telah mengidentifikasi lokasi perforator
diharapkan dari cabang desendans, ini adalah studi pertama untuk mengevaluasi daerah
konstan dimana otot perforator selalu dapat ditemukan (Gambar 4). Perforator paling
proksimal dari cabang desendans telah terbukti memiliki diameter terbesar, menjadi urutan
lebih kecil dilihat dari jaraknya. Dalam penelitian ini paling perforator paling proksimal yang
termasuk dalam daerah ini adalah 53% dari flaps, dan yang kedua perforator ditemukan pada
sisanya. Dasar anatomi latissimus flap telah dijelaskan dengan baik, tapi sedikit perhatian
diberikan kepada peningkatan keandalan dari vaskular dari skin paddle. Dasar dalam desain
flap biasanya berfokus pada estetika dari donor dan penerima. Kami juga saat ini mempelajari
itu, studi kami berjudul 'Rekonstruksi Payudara dengan Latissimus Dorsi Flap: preferensi
Perempuan untuk Lokasi bekas luka '. Sebuah survei ini digunakan untuk mengumpulkan
informasi dari 240 wanita usia 20-80. Peserta dianalisis 3 panel gambar dan peringkat lokasi
bekas luka dari yang paling diinginkan dan paling tidak diinginkan.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa perempuan lebih memilih untuk bekas luka melintang
rendah dan menengah lokasi karena lokasi tersebut tidak berhubungan dengan Pilihan
pakaian atau kontur kembali. Kami mempelajari komponen lemak di punggung, dan telah
ditemukan (terutama kompartemen 3 dan 4) cukup konstan pada pasien dengan BMI
tertentu. Hal ini sangat baik karena gulungan lapisan adipo-cutaneous atau “love handles”
dimana ketika skin paddle ditanamkan pada mereka akan mendapatkan volume lap terbesar
and juga menempatkan scar yang natural pada area punggung bawah.
Namun, pertimbangan vaskular menjadi penting terutama pada pasien perokok dan orangorang dengan penyakit aterosklerosis yang dapat menyebabkan penurunan vaskularisasi
thoracodorsal, sehingga perlunya penempatan skin paddle di atas wilayah yang tinggi
vaskularisasi (Barton et al). terkesan dengan sejumlah kecil perforator yang mensuplai
integumen yang melapisi
otot latissimus dorsi, menunjukkan hasil intraoperatif dimana fluorescein bahwa hanya kulit
yang berpusat di perforator yang mempunyai perfusi, mendukung evaluasi pra operasi
Doppler dari lokasi perforator, terutama lokasi skin paddle diambil. Penggunaan
USG Doppler searah, bagaimanapun, terkait dengan berbagai tingginya hasil positif palsu
untuk mengidentifikasi TAP perforator flap.Pemindaian Duplex warna dianggap lebih baik
untuk hal ini.
Dalam studi angiografi 3D CT kami sebelumnya kami telah menemukan
bahwa studi perfusi melibatkan jaringan kadaver selalu meremehkan tingkat perfusi in vivo.
Oleh karena itu, meskipun bagian pemindaian CT dari penelitian kami
menunjukkan perfusi dari dua-pertiga hemiback superior, kita bisa memperkirakan bahwa
area perfusi yang lebih besar secara fisiologis, kemungkinan akan mengarah ke iliaka.
Hal ini telah dibuktikan secara klinis, dalam bentuk flap latissimus dorsi yang diperpanjang
(Gambar 2) memang menunjukkan perfusi pada lemak scapular, 1 dari 5 zona lemak
menjelaskan bahwa flap LD sambungannya, tapi sangat disayangkan tidak cukup mencapai
daerah supra-iliaka, yang juga memberikan kontribusi untuk perpanjangan flap LD.
Dalam hal flap TAP, atau di mana vaskularisasi diragukan
untuk flap musculocutaneous LD, skin paddle harus
terletak antara 9,5 dan 15,4 cm dari lipatan axila posterior
dengan 4,3 cm dari batas lateral dari otot latisimus, di mana setidaknya 1 perforator> 0,5 mm
ditemukan di wilayah ini. Untuk flap musculocutaneous LD dimana
tidak memungkinkan untuk vaskularisasi, skin paddle dapat diletakkan pada
salah satu dari 3 lokasi populer, yaitu upper transvere,
vertikal dan lower transverse, karena terbukti memiliki vaskularisasi yang baik.
pengungkapan keuangan
Para penulis tidak memiliki kepentingan keuangan dalam penelitian ini
proyek, atau di salah satu teknik atau peralatan yang digunakan dalam
pelajaran ini.
Download