Uploaded by Robertus Nyarso Listiyono

BAB IV Value Sensitive Design and Information Systems

advertisement
MATA KULIAH : ETIKA TEKNOLOGI INFORMASI
VALUE SENSITIVE DESIGN AND
INFORMATION SYSTEMS
Kelompok IV ( Kelas S )
1461600242
Galih Kantata Takwa
1461600263
Robertus Nyarso Listiyono
Value Sensitive Design adalah pendekatan yang
didasarkan pada teori untuk desain teknologi yang
memperhitungkan nilai-nilai kemanusiaan secara
berprinsip dan komprehensif selama proses desain.
Mempekerjakan tripartit integratif dan iteratif
metodologi, yang terdiri dari investigasi konseptual,
empiris, dan teknis.
Masih adanya kebutuhan untuk kerangka teori dan
metodologis
yang
menyeluruh
yang
dapat
digunakan untuk menangani dimensi nilai dari karya
desain. Value Sensitive Design adalah salah satu
upaya untuk menyediakan kerangka kerja seperti itu.
What is a Value?
Dalam arti sempit, kata "nilai" hanya merujuk pada
nilai ekonomi dari suatu objek.
Kadang etika sudah dimasukkan dalam teori nilainilai, dengan nilai-nilai etis dipandang sebagai satu
komponen etika yang lebih umum.
Nilai Desain Sensitif dibangun di atas metodologi
berulang yang mengintegrasikan konsep, empiris, dan
teknis investigasi.
Pendekatan Terkait dengan Nilai dan Desain
Sistem
Pada 1950-an, selama periode awal komputerisasi,
cyberneticist Wiener (1953, 1985) berpendapat
bahwa teknologi dapat membantu membuat kita
menjadi manusia yang lebih baik dan menciptakan
lebih banyak masyarakat adil. Tetapi untuk itu, dia
berpendapat,
kita
harus
mengambil
kendali
teknologi.
Etika Komputer meningkatkan pemahaman kita
tentang Nilai kunci yang terletak pada bagian
teknologi komputer dan manusia.
Pendekatan Terkait dengan Nilai dan Desain
Sistem
Pada 1950-an, selama periode awal komputerisasi,
cyberneticist Wiener (1953, 1985) berpendapat
bahwa teknologi dapat membantu membuat kita
menjadi manusia yang lebih baik dan menciptakan
lebih banyak masyarakat adil. Tetapi untuk itu, dia
berpendapat,
kita
harus
mengambil
kendali
teknologi.
Etika Komputer meningkatkan pemahaman kita
tentang Nilai kunci yang terletak pada bagian
teknologi komputer dan manusia.
Value Sensitive Design
penyelidikan konseptual.
mengambil
pertanyaan
Misalnya, dalam analisis kepercayaan mereka dalam
desain sistem online :
 pertama menawarkan secara filosofi konseptualisasi
kerja berdasarkan kepercayaan.
 kedua adalah tentang niat baik yang dimiliki orang
lain terhadap mereka yang akan menjauhkan
mereka dari orang lain merugikan mereka.
 ketiga melibatkan apakah bahaya yang terjadi
terletak di luar parameter hubungan kepercayaan.
Teknologi lebih cocok untuk kegiatan tertentu dan
lebih siap mendukung tertentu nilai-nilai sementara
membuat kegiatan lain dan nilai-nilai lebih sulit untuk
diwujudkan
Dalam satu bentuk, investigasi teknis fokus pada
bagaimana sifat teknologi yang ada dan mekanisme
yang mendasarinya mendukung atau menghambat
nilai-nilai manusia.
Dalam bentuk kedua, investigasi teknis melibatkan
desain proaktif system untuk mendukung nilai-nilai
yang diidentifikasi dalam penyelidikan konseptual.
Value Sensitive Design dapat membantu peneliti
mengungkap keragaman dan potensi konflik di
antara nilai-nilai manusia yang terlibat dalam
implementasi teknologi.
Investigasi konseptual dan empiris dapat membantu
membentuk penyelidikan teknologi masa depan,
khususnya dalam hal caranya alam (sebagai sumber
informasi) dapat tertanam dalam desain tampilan
teknologi untuk memajukan kesejahteraan manusia.
Value Sensitive Design terbagi dalam beberapa
metode dan teknik yang terkait dengan pendekatan
terhadap nilai dan desain sistem etika komputer,
informatika sosial, CSCW, dan Desain Partisipatif
Value Sensitive Design menghadirkan konstelasi unik
dari delapan fitur :
 Pertama, Value Sensitive Design berupaya proaktif
untuk memengaruhi desain teknologi di awal dan di
seluruh proses desain.
 Kedua, Desain Sensitif Nilai memperbesar arena di
mana nilai muncul untuk dimasukkan tidak hanya
tempat kerja (seperti tradisional di bidang CSCW),
tetapi juga pendidikan, itu rumah, perdagangan,
komunitas online, dan kehidupan publik.
 Ketiga, Desain Sensitif Nilai berkontribusi pada
metodologi unik yang digunakan penyelidikan
konseptual, empiris, dan teknis, diterapkan secara
iteratif dan integrative
 Keempat, Value Sensitive Design memperbesar
cakupan nilai-nilai kemanusiaan di luar itu
kerjasama (CSCW) dan partisipasi dan demokrasi
(Desain Partisipatif) untuk termasuk semua nilai,
terutama yang dengan impor moral.
 Kelima, Desain Sensitif Nilai membedakan antara
kegunaan dan nilai manusia dengan impor etis.
 Keenam, Value Sensitive Design mengidentifikasi
dan menganggap serius dua kelas pemangku
kepentingan: langsung dan tidak langsung.
Pemangku kepentingan langsung merujuk pada
pihak-pihak individu / organisasi yang berinteraksi
langsung dengan sistem komputer atau hasilnya.
Stakeholder tidak langsung mengacu
pada
semua pihak lain yang dipengaruhi oleh
penggunaan sistem.
 Ketujuh, Value Sensitive Design adalah teori
interaksional — nilai dilihat tidak tertulis dalam
teknologi (teori endogen) maupun ditransmisikan
secara sederhana.
 Kedelapan, Value Sensitive Design dibangun dari
proposisi psikologis itu nilai-nilai tertentu secara
universal dipegang, meskipun bagaimana nilai-nilai
tersebut dimainkan secara khusus budaya pada titik
waktu tertentu dapat sangat bervariasi
CONCLUSION
Value Sensitive Design telah muncul selama dekade
terakhir dan mendapat manfaat dari diskusi dengan
banyak orang.
Ada minat dan tantangan yang berkembang untuk
mengatasi nilai-nilai dalam desain diharapkan dapat
berkontribusi pada pertimbangan nilai-nilai yang
berprinsip dan komprehensif dalam perancangan
informasi dan sistem komputasi.
Download
Random flashcards
Arab people

15 Cards

Nomads

17 Cards

Create flashcards