hipotesa kelompok

advertisement
3. Pemalsuan niat beli produk
Niat dapat didefinisikan evaluasi sebagai subjektif dari seseorang terhadap suatu objek tertentu
dalam rangka untuk menanggapi perilaku tertentu (Ajzen dan Fishbein, 2005). Jika kita
menerapkan konsep ini dalam penelitian kami, kita dapat mengatakan bahwa niat beli adalah
evaluasi subjektif dari orang yang bersedia untuk melakukan perilaku pembelian palsu tertentu
(Chiu dan Leng, 2016). niat pembelian palsu telah dipelajari secara ekstensif dalam literatur
perilaku konsumen (Bulan et al., 2015). Kami menggunakan niat pembelian palsu sebagai proxy
untuk mempelajari pakaian pembelian palsu.
3.1 Pengalaman masa lalu
Pengalaman masa lalu adalah pertemuan konsumen sebelumnya dengan produk melalui mana
konsumen mengevaluasi produk (Bian et al., 2016). Sejalan dengan ini, konsumen yang cerdas
dengan produk palsu, mengetahui tingkat manfaat produk palsu yang dapat ditawarkan mereka,
menganggap mereka alternatif yang lebih murah dan kurang berisiko untuk rekan-rekan asli
mereka (Pueschel et al., 2017). Menguntungkan pengalaman masa lalu dengan produk
kemungkinan akan mengakibatkan peningkatan niat pembelian (Augusto de Matos et al., 2007).
H1. Pengalaman masa lalu memiliki pengaruh positif pada sikap utilitarian.
pengetahuan 3.2 Produk
pengetahuan produk didefinisikan sebagai konsumen yang memiliki informasi spesifik mengenai
produk atau kategori tertentu. Konsumen's persepsi tentang suatu produk bervariasi mengenai
konsumen's berbagai tingkat pengetahuan produk (Laroche dan Maxie, 2003). Konsumen yang
telah rinci pengetahuan tentang produk dapat lebih baik mengevaluasi produk dan alternatif
mereka daripada konsumen yang kurang pengetahuan tentang produk (Davidson et al., 2017).
Berdasarkan karya penelitian sebelumnya (. Bian et al, 2016) yang menemukan hubungan yang
signifikan antara pengetahuan produk dan sikap terhadap produk palsu, kita dapat berhipotesis
bahwa:
H2. pengetahuan produk memiliki pengaruh positif pada sikap utilitarian.
Penampilan 3.3 Produk
Penampilan fisik adalah karakteristik dari produk yang membantu konsumen untuk menilai produk
dengan motif simbolik dan estetik (Blijlevens et al., 2017). Penampilan serupa palsu seperti yang
dari produk asli atau merek memberikan nilai emosional yang tinggi kepada konsumen. Oleh
karena itu, produsen palsu membayar perhatian khusus pada penampilan produk (Bian et al.,
2016). Konsumen mengabaikan manfaat fungsional palsu karena mereka lebih senang dengan
estetika produk dan menganggap penampilan sebagai hadiah untuk diri mereka sendiri (Kim dan
Karpova, 2010). Berdasarkan kesamaan dalam penampilan fisik antara produk asli dan palsu,
konsumen sering mengembangkan emosi menguntungkan terhadap palsu (Davidson et al., 2017).
Oleh karena itu, kita mendalilkan bahwa:
H3. penampilan produk memiliki pengaruh positif pada sikap hedonis.
3,4 mencari Novelty
mencari hal-hal baru adalah motivasi internal atau drive internal dari individu untuk
mengeksplorasi informasi baru (Hirschman, 1980). Dalam produk palsu, banyak desain novel dan
versi bermerek asli memberikan kesempatan kepada konsumen untuk menenangkan / nya
dorongan dan mengeksplorasi produk baru (Rishi dan Mehra, 2017). produk palsu yang rendah
harga dan banyak versi produk bermerek asli yang tersedia, karena konsumen membeli mereka
untuk memenuhi kebutuhan mereka untuk eksperimen dan rasa ingin tahu. Dari penelitian
sebelumnya, itu jelas bahwa para pencari baru lebih peduli dengan memuaskan motivasi internal
mereka dari eksperimen daripada produk itu sendiri atau manfaat yang memerlukan (Wang, 2017).
Oleh karena itu, kami menganggap itu cocok untuk berhipotesis bahwa:
H4. mencari hal-hal baru memiliki pengaruh positif pada sikap hedonis.
konsumsi 3,5 Status
Konsumsi status pembelian, penggunaan dan konsumsi produk untuk mendapatkan status antara
rekan-rekan dan masyarakat (Teah et al., 2015). Berpendapatan rendah individu sadar status
cenderung membentuk sikap yang menguntungkan terhadap produk palsu. konsumen sadar status
mencari kepuasan diri dari produk, karena mereka cenderung menggunakan produk yang memiliki
merek terlihat berhubungan dengan fitur. Hal ini memungkinkan mereka untuk mendapatkan
tingkat tertentu identitas diri dan asosiasi untuk kelas tertentu (Eastman dan Eastman, 2011). Di
sisi lain, konsumen sadar status ingin menampilkan diri mereka kepada orang lain dengan
membahas fitur dan manfaat dari produk dan dengan mengakuisisi produk dengan harga yang
lebih rendah (Eisend et al., 2017). produk palsu menyediakan konsumen dengan kesempatan untuk
meningkatkan status sosial mereka dengan biaya yang kecil. Oleh karena itu, salah satu mungkin
berpendapat bahwa konsumen sadar status tidak hanya peduli dengan refleksi statusnya dari
produk palsu; mereka juga terlihat untuk mendapatkan beberapa utilitas dari produk palsu lebih
murah (Davidson et al., 2017). Oleh karena itu, kami anggap tepat untuk berasumsi bahwa:
H5. Konsumsi Status memiliki pengaruh positif pada sikap utilitarian.
H6. Konsumsi Status memiliki pengaruh positif pada sikap hedonis.
3.6 Kerentanan terhadap pengaruh antarpribadi
kerentanan konsumen untuk pengaruh interpersonal yang dikenal sebagai konsumen'kerentanan
atau defenselessness pengaruh interpersonalnya (Rishi dan Mehra, 2017). pengaruh interpersonal
terdiri dari dua dimensi, yaitu pengaruh informatif dan normatif (Sharma dan Chan, 2017).
Kecenderungan untuk percaya informasi yang dikumpulkan dari orang lain untuk menjadi
kenyataan tepat dikenal sebagai pengaruh informasi (Wang, 2017). Konsumen yang memiliki
sedikit pengetahuan tentang kategori produk yang bersangkutan sebagian besar bergantung pada
pendapat ahli dari orang lain. Jika anggota keluarga, teman, teman sebaya atau kelompok referensi
memiliki pengetahuan ahli tentang atribut (fungsional dan emosional) dari produk palsu, itu akan
mempengaruhi konsumen'persepsi produk palsu. Akibatnya, konsumen cenderung membentuk
sikap yang menguntungkan terhadap produk palsu. Kerentanan terhadap pengaruh normatif
dikenal sebagai keinginan konsumen untuk mengembangkan keyakinan yang konsisten,
pandangan dan spesifikasi dari keputusan membeli dengan orang lain (Wang, 2017). konsumen
ini ingin meningkatkan citra mereka dengan mengadopsi produk, merek dan gaya hidup keluarga
mereka, teman-teman, dan referen untuk mengesankan mereka (Sharma dan Chan, 2017). Jika
konsumen melihat anggota keluarga mereka, teman-teman, teman sebaya atau kelompok referensi
menggunakan produk palsu dan ekstrak manfaat fungsional (harga terjangkau dan kualitas dll)
atau manfaat emosional (positif citra diri dll), mereka membentuk sikap yang menguntungkan
terhadap produk palsu. Menurut TRA Ajzen dan Fishbein (1980) penerimaan atau penolakan dari
konsumen's perilaku pembelian tertentu dengan / nya kelompok referensi nya (yaitu rekan-rekan,
teman-teman dan keluarga) menempatkan konsumen dalam tekanan kolosal untuk memanjakan
ke dalam perilaku yang sejalan konsumen dengan kelompok referensi. Itu sebabnya keyakinan
normatif, khususnya, dianggap juru kuat dari perilaku pembelian konsumen (Ajzen dan Fishbein,
2005). Berdasarkan argumen, kami menganggap itu tepat bahwa:
H7. kerentanan normatif memiliki pengaruh positif pada sikap utilitarian.
H8. kerentanan normatif memiliki pengaruh positif pada sikap hedonis.
H9. Informasi kerentanan memiliki pengaruh positif pada sikap utilitarian.
H10. Informasi kerentanan memiliki pengaruh positif pada sikap hedonis.
3.7 Sikap Utilitarian dan hedonis
Sikap didefinisikan sebagai evaluasi menguntungkan atau tidak menguntungkan terhadap suatu
objek (Ajzen dan Fishbein, 2005). Kami dioperasionalkan sikap sebagai konstruksi dua
dimensi; Sikap hedonis dan sikap utilitarian (Eroglu et al., 2001). Sikap utilitarian berkaitan
produk yang membangkitkan perasaan positif (Wang, 2017). Konsumen yang memiliki sikap
hedonis terhadap produk palsu akan mengevaluasi produk palsu pada nilai emosional. Studi
sebelumnya di pemalsuan (misalnya Teah et al, 2015;. Amaral dan Loken, 2016; Wang, 2017)
menyarankan hubungan positif antara sikap dan niat untuk membeli produk palsu. Oleh karena
itu, kami berhipotesis bahwa:
H11. Sikap utilitarian memiliki pengaruh positif pada niat beli.
H12. Sikap hedonis memiliki pengaruh positif pada niat beli (Gambar 1).
Download
Related flashcards
Create Flashcards