oxy-acetylene M.NAFIS

advertisement
LAPORAN AKHIR
PRAKTIKUM PROSES PRODUKSI I
PENGELASAN OXY-ACETYLENE
NAMA ASISTEN : MUHAMMAD ARDI
Oleh:
MUHAMMAD NAFIS
NIM: 1507123556
LABORATORIUM TEKNOLOGI PRODUKSI
PROGRAM STUDI TEKNIK MESIN S1
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS RIAU
2016
KATA PENGANTAR
Segala puji syukur penulis panjatkan kepada Allah S.W.T, karena atas
kasih dan karunia-Nya penulis dapat menyusun laporan akhir praktikum
permesinan ini.
Laporan ini diharapkan dapat dipergunakan bagi para pembaca untuk
memahami dan mempelajari pengerjaan pengelasan dan dapat memberikan
gambaran tentang sebuah ilmu yang membahas pengelasan serta memudahkan
kita dalam melakukan pratikum pengelasan ini dengan Las Oxy-Acetylene.
Penulis juga mengucapkan terimakasih kepada Dosen pengampu Bapak
Yohanes,ST,.MT dan kepada para asisten dan teknisi laboratorium teknologi
produksi serta kepada pihak-pihak yang membantu penulis dalam menyelesaikan
laporan ini.
Penulis menyadari bahwa laporan ini tidak luput dari kekurangan dan masih
jauh dari sempurna. Untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang
membangun dari pembaca untuk kesempurnaan laporan ini kedepannya. Semoga
laporan ini dapat memberikan manfaat bagi pembaca dan semua pihak yang
terlibat dalam penulisan laporan akhir praktikum pengelasan ini. Akhir kata
penulis mengucapkan terimakasih.
Pekanbaru, Desember 2016
Penulis
i
DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR ............................................................................................ i
DAFTAR ISI .......................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ iv
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang........................................................................................ 1
1.2 Tujuan ..................................................................................................... 1
1.3 Manfaat ................................................................................................... 1
1.4 Sistematika Penulisan Laporan ............................................................... 1
BAB II TEORI DASAR
2.1 Pengertian ............................................................................................... 3
2.1 Bagian- Bagian Utama............................................................................ 3
2.3 Sambungan Las ...................................................................................... 7
2.4 Kampuh Las .......................................................................................... 10
2.5 Nyala Api .............................................................................................. 12
2.6 Alur Pengelasan ................................................................................... 13
2.7 Cacat Las .............................................................................................. 15
2.8 Keselamatan dan Kesehatan Kerja ....................................................... 17
BAB III ALAT DAN BAHAN
3.1 Alat ....................................................................................................... 19
3.2 Bahan .................................................................................................... 22
BAB IV PROSEDURKERJA
4.1 Prosedur Umum .................................................................................... 23
4.2 Prosedur Kerja ...................................................................................... 26
BAB V PEMBAHASAN
5.1 Analisa .................................................................................................. 28
BAB VI PENUTUP
ii
6.1 Kesimpulan ........................................................................................... 29
6.2 Saran ..................................................................................................... 29
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
iii
DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 2.1 Pengelasan OAW ................................................................................ 3
Gambar 2.2 Tabung Gas Acetylene ......................................................................... 4
Gambar 2.3 Tabung Gas Oksigen ........................................................................... 4
Gambar 2.4 Katub Tabung ...................................................................................... 5
Gambar 2.5 Regulator ............................................................................................. 5
Gambar 2.6 Selang Las ........................................................................................... 6
Gambar 2.7 Torch ................................................................................................... 7
Gambar 2.11 Sambungan Tumpul .......................................................................... 8
Gambar 2.12 Sambungan Tumpul .......................................................................... 8
Gambar 2.13 Sambungan Silang ............................................................................. 8
Gambar 2.14 Sambungan Sudut.............................................................................. 9
Gambar 2.15 Sambungan Dengan Penguat ............................................................. 9
Gambar 2.16 Sambungan Tumpang ........................................................................ 9
Gambar 2.17 Sambugan Sisi ................................................................................. 10
Gambar 2.18 Kampuh V ....................................................................................... 10
Gambar 2.19 Kampuh K ....................................................................................... 11
Gambar 2.20 Kampuh U ....................................................................................... 11
Gambar 2.21 Kampuh X ....................................................................................... 11
Gambar 2.22 Nyala Api Netral ............................................................................. 12
Gambar 2.23 Nyala Api Karburasi........................................................................ 12
Gambar 2.24Nyala Api Oksidasi .......................................................................... 13
Gambar 2.25 Alur Spiral ....................................................................................... 13
Gambar 2.26 Alur Zig- Zag .................................................................................. 14
Gambar 2.27 Alur Melingkar ................................................................................ 14
Gambar 2.28 Alur Segitiga ................................................................................... 14
Gambar 2.29 Alur Trapesium ............................................................................... 15
Gambar 2.30 Porosity ........................................................................................... 15
Gambar 2.31 Slag Inclusion .................................................................................. 16
Gambar 2.32 Incomplete Fusion ........................................................................... 16
Gambar 2.33 Incomplete Penetration ................................................................... 16
Gambar 2.34 Kacamata Las .................................................................................. 17
Gambar 2.35 Apron ............................................................................................... 17
Gambar 2.36 Sarung Tangan Las .......................................................................... 18
Gambar 2.37 Sepatu Las ....................................................................................... 18
iv
BAB I
PENDAHULUAN
1.1
Latar Belakang
Pada waktu ini pengelasan dan pemotongan logam merupakan pengerjaan
yang amat penting dalam teknologi produksi bahan baku logam. Dari
perkembangannya yang pesat yang telah banyak teknologi baru yang ditemukan
sehingga boleh dikatakan hampir tidak ada logam yang tidak dapat dipotong dan
dilas dengan cara- cara yang ada pada saat ini. Salah satu cara pengelasan yang
umum dilakukan misalnya seperti proses pengelasan dengan gas.
Yang umum dilakukan merupakan pengelasan dengan gas Oxy-Acetylene
atau yang sering disebut dengan las karbid. Banyak keuntungan yang diperoleh
dengan jenis pengelasan ini. Karena pada pengelasan ini umber panasnya berasal
dari pembakaran gas Acetylin dengan gas Oksigen.
1.2
Tujuan
Adapun tujuan dilaksanakannya praktikum adalah sebagai berikut:
1. Mempraktekkan teori yang telah dipelajari sebelumnya.
2. Untuk mengetahui dan memahami pengelasan dengan berdasarkan
peralatannya.
3. Menambah keterampilan mahasiswa dalam melakukan pengelasan.
1.3
Manfaat
Adapun manfaat yang diperoleh setelah praktikum adalah sebagai berikut:
1. Mahasiswa dapat memahami proses pengelasan.
2. Mahasiswa mampu mengelas dengan baik.
3. Mahasiswa mengetahui proses pengelasan yang baik.
1.4
Sistematika Penulisan Laporan
Berikut adalah sistematika penulisan yang digunakan pada penyusunan
laporan praktikum pengelasan :
BAB I : PENDAHULUAN
1
Berisi mengenai Latar Belakang, tujuan, manfaat dan Sistematika
Penulisan.
BAB II: TEORI DASAR
Berisi mengenai Teori- teori yang mendasari dalam praktikum.
BAB III: ALAT DAN BAHAN
Berisi Alat dan Bahan yang digunakan saat Praktikum.
BAB IV: PROSEDUR KERJA
Berisi Prosedur Umum dan Prosedur Benda Kerja.
BAB V: PEMBAHASAN
Berisi Perhitungan dan Analisa
BAB VI: PENUTUP
Berisi Kesimpulan dan Saran dari praktikum mesin Bubut.
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
2
BAB II
TEORI DASAR
2.1
Pengertian
Pengelasan Oxy-Acetylene adalah proses pengelasan yang sumber panasnya
berasal dari pembakaran gas Acetylene (C2H2) dengan oksigen (O2), pada
pengelasan bahan ditambah (Filler Metal) yang ditambah dari luar.
Gambar 2.1 Pengelasan OAW
(Produksi Online,2015)
Proses pengelasan dapat dilakukan dengan tekanan sangat tinggi dapat
mencairkan logam. Untuk memperoleh nyala api/pembakaran yang baik perlu
pengaturan campuran gas yang dibakar. Jika jumlah O2 ditambah, maka akan
menghasilkan suhu yang sangat tinggi, lebih tinggi dari pada suhu lebur baja atau
metal lainnya sehingga dalam waktu sekejap mampu mencairkan logam tersebut
yang cukup tebal.
2.1
Bagian- Bagian Utama
Adapun bagian- bagian utama las Oxy-Acetylene adalah sebagai berikut:
1. Tabung gas Acetylene
Komponen ini berfungsi sebagi tempat penampungan gas Acetylene
yang akan digunakan selama proses pengelasan, fungsi dari gas
Acetylene adalah sebagai sumber bahan bakar pada pengelasan las OxyAcetylene. Warna tabungnya adalah merah tua untuk membedakannnya
dengan tabung lainnya.
3
Gambar 2.2 Tabung Gas Acetylene
(Produksi Online,2015)
2. Tabung Gas Oksigen
Berfungsi untuk menampung gas oksigen yang akan digunakan selama
proses pengelasan. Fungsi oksigen adalah untuk menaikkan suhu api
pengelasan ketika bercampur dengan gas Acetylene. Warna tabung
oksigen adalah biru.
Gambar 2.3 Tabung Gas Oksigen
(Produksi Online,2015)
3. Katub Silinder/ Tabung
Katub tabung berfungsi sebagai pengatur keluarnya gas dari dalam
tabung. Pada tabung oksigen biasanya dibuat dari material kuningan ,
sedangkan untuk tabung gas acetylene, katub ini terbuat dari material
baja.
4
Gambar 2.4 Katub Tabung
(Produksi Online,2015)
4. Regulator
Regulator berfungsi untuk mengetahui tekanan isi tabung oksigen dan
acetylin dan untuk mengatur tekanan kerja yang dibutuhkan. Pada
regulator terdapat bagian- bagian seperti saluran masuk, katup
pengaman, alat pengatur gas keluar dan alat pengukur tekanan tabung.
1. Manometer Tekanan Isi
Manometer tekanan isi berfungsi sebagai tempat pembacaan skala
tekanan isi tabung.
2. Manometer Tekanan Kerja
Manometer tekanan kerja berfungsi sebagai tempat pembacaan
skala pengatur tekanan kerja yang akan digunakan.
Adapun carauntuk menggunakan regulator adalah sebagai berikut:
a. Katup utama pada tabung oksigen dan acetylene dibuka.
b. Skala pada manometer tekanan isi akan naik mengikuti tekanan isi
tabung oksigen dan acetylene.
c. Katup regulator diputar searah jarum jam maka skala tekanan kerja
akan naik.
Gambar 2.5 Regulator
(Produksi Online,2015)
5
5. Selang (Hose)
Selang (Hose) digunakan untuk mengalirkan gas acetylene dan oksigen
dari tabung yang melalui regulator yang akan menuju ke setang las
(torch). Untuk memenuhi persyaratan keamanan, selang harus mampu
menahan tekan kerja dan tidak mudah bocor. Dalam pemakaiannya,
selang dibedakan berdasarkan jenis gas yang dialirkan. Untuk
memudahkan bagimana membedakan selang Oksigen dan selang
acetylene cukup memperhatikan kode warna pada selang.
Gambar 2.6 Selang Las
(Produksi Online,2015)
6. Setang Las (Torch)
Setang Las (Torch) berfungsi sebagai tempat pencampur gas acetylene
dengan gas oksigen.pada setang las terdapat bagian- bagian seperti:
a. katup oksigen yang berfungsi untuk mengatur besarnya gas yang
akan digunakan.
b. nozzle yang berfungsi sebagai tempat pembakaran campuran gas
acetylene dan oksigen.
Torch dapat dapat dibagi menjadi beberapa jenis menurut klasifikasi
berikut:
1. Menurut cara /jalannya gas masuk keruang pencampur dibedakan atas:
 Injector torch (tekanan rendah) Pada torch jenis ini, tekanan gas
bahan bakar selalu dibuat lebih rendah dari tekanan gas oksigen.
 Equal pressure torch (torch bertekanan sama) pada torch ini,
tekanan gas oksigen dan tekanan gas bahan bakar pada sisi saluran
6
masuk sama besar.proses pencampuran kedua gas dalam ruang
pencampur berlangsung dalam tekanan yang sama.
2. Menurut ukuran dan berat. Dibedakan atas:
 Torch normal.
 Torch ringan/kecil.
3. Menurut jumlah saluran nyala api,dibedakan atas:
 Torch nyala api tunggal.
 Torch nyala api jamak.
4. Menurut gas yang digunakan. Dibedakan atas:
 Torch untuk gas asetilen
 Torch untuk gas hydrogen, dan lain-lain.
5. Menurut aplikasi. Dibedakan atas:
 Torchmanual
 Torch otomatik/semi otomatik
Gambar 2.7 Torch
(Produksi Online,2015)
2.3 Sambungan Las
Jenis- jenis sambungan las yang terdapat pada pengelasan adalah sebagai
berikut:
1. Sambungan tumpul
7
Gambar 2.8 Sambungan Tumpul
(Produksi Online,2015)
2. Sambungan T
Gambar 2.9 Sambungan Tumpul
(Produksi Online,2015)
3. Sambungan silang
Gambar 2.10 Sambungan Silang
(Produksi Online,2015)
8
4. Sambungan sudut
Gambar 2.11 Sambungan Sudut
(Produksi Online,2015)
5. Sambungan dengan penguat
Gambar 2.12 Sambungan Dengan Penguat
(Produksi Online,2015)
6. Sambungan tumpang
Gambar 2.13 Sambungan Tumpang
(Produksi Online,2015)
9
7. Sambungan sisi
Gambar 2.14 Sambugan Sisi
(Produksi Online,2015)
2.4
Kampuh Las
Ada beberapa macam kampuh pada pengelasan diantaranya adalah sebagai
berikut :
1. Kampuh “V”
Kampuh V adalah bentuk sambungan dari kedua sisi benda yang
membentuk profil V.
Gambar 2.15 Kampuh V
(Produksi Online,2015)
2. Kampuh Las “K”
Kampuh las K adalah bentuk sambungan dari kedua sisi benda kerja
yang membentuk profil K.
10
Gambar 2.16 Kampuh K
(Produksi Online,2015)
3. Kampuh “U”
Kampuh U adalah bentuk sambungan dari kedua sisi benda kerja yang
membentuk profil U.
Gambar 2.17 Kampuh U
(Produksi Online,2015)
4. Kampuh “X”
Gambar 2.18 Kampuh X
(Produksi Online,2015)
11
2.5
Nyala Api
Adapun jenis- jenis nyala api pengelasan Oxy-Acetylene adalah sebagai
berikut:
1. Nyala Api Netral
Nyala ini terjadi bila perbandingan antara oksigen dan asetelin
sekitar satu. Nyala terdiri atas kerucut dalam yang berwarna putih
bersinar dan kerucut luar berwarna biru bening. Oksigen yang
diperlukan nyala ini berasal dari udara .suhu maksimal sehingga 3300
sampai 3500°C tercapai pada ujung nyala kerucut.
Gambar 2.19 Nyala Api Netral
(Produksi Online,2015)
2. Nyala Api Karburasi
Api karburasi adalah nyala api yang campuran gas acetylene lebih
banyak dari gas oksigennya. Bila terlalu banyak perbandingan gas
yang digukan maka diantara kerucut dan luas akan timbul kerucut
nyala baru berwarna biru. Diantara kerucut yang menyala dan
selubung luar akan terdapat kerucut antara yang berwarna keputihputihan ,yang panjangnya ditentukan oleh kelebihan asetelin. Hal ini
menyebabkan terjadinya karburasi pada logam cair.
Gambar 2.20 Nyala Api Karburasi
(Produksi Online,2015)
12
3. Api Oksidasi
Api oksidasi adalah nyala api yang campuran gas oksigen lebih
banyak dari gas acetylenenya. Bila gas oksigen lebih dari pada yang
dibutuhkan untuk menghasilkan nyala netral maka nyala api menjadi
pendek dan warna kerucut dalam berubah menjadi ungu. Nyala ini
akan menyebabkan terjadinya proses oksidasi atau dekarburisasi pada
logam cair.
Gambar 2.21 Nyala Api Oksidasi
(Produksi Online,2015)
2.6
Alur Pengelasan
Didalam pengelasan terdapat berbagai cara dalam mengayunkan setang las
(Torch), adapun caranya adalah sebagai berikut:
1. Alur Spiral
Elektroda digerakkan seperti berbentuk spiral terhadap benda kerja.
Gambar 2.22 Alur Spiral
(Produksi Online,2015)
2. Alur Zig-Zag
Elektroda digerakkan berbentuk zig- zag terhadap benda kerja.
13
Gambar 2.23 Alur Zig- Zag
(Produksi Online,2015)
3. Alur Melingkar
Elektroda digerakkan berbentuk melingkar terhadap benda kerja
disepanjang alur yang akan dilas.
Gambar 2.24 Alur Melingkar
(Produksi Online,2015)
4. Alur Segitiga
Elektroda digerakkan mempunyai berbentuk segitiga terhadap alur
tiang akan dilas.
Gambar 2.25 Alur Segitiga
(Produksi Online,2015)
14
5. Alur Trapesium
Elektroda digerakkan berbentuk trapezium disepanjang alur
pengelasan.
Gambar 2.26 Alur Trapesium
(Produksi Online,2015)
2.7
Cacat Las
Adapun jenis- jenis cacat las yang terdapat pada pengelasan antara lain:
1. Porosity
Porosity adalah cacat las yang disebabkan adanya gas yang didalam
logam lasan, cara mengatasinya adalah dengan membersihkan daerah
pengelasan dan menurunkan kecepatan pengelasan.
Gambar 2.27 Porosity
(Produksi Online,2015)
2. Slag Inclusion
Slag Inclusion adalah pengotor dari terak/ kotoran terak,
caramencegahnya adalah dengan membersihkan manik las sebelum
melakukan pengelasan lapisan berikutnya.
15
Gambar 2.28 Slag Inclusion
(Produksi Online,2015)
3. Incomplete Fusion
Incomplete Fusion adalah pencairan yang tidak sempurna dari manik
las, pencegahannya adalah bersihkan daerah lasan dan lakukan preheating.
Gambar 2.29 Incomplete Fusion
(Produksi Online,2015)
4. Incomplete Penetration
Incomplete Penetration adalah kedalaman penembusan logam las
kurang dalam/ tidak sempurna, cara mencegahnya adalah dengan
menurunkan kecepatan pengelasan.
Gambar 2.30 Incomplete Penetration
(Produksi Online,2015)
16
2.8
Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Peralatan keselamatan yang wajib dipakai dalam pengelasan Oxy-Acetylene
adalah sebagai berikut:
1. Kacamata Las
Kacamata las digunakan untuk melindungi mata dari percikan bunga
api dan untuk memudahkan welder untuk melihat cairan logam las.
Gambar 2.31 Kacamata Las
(Produksi Online,2015)
2. Apron
Apron berfungsi untuk melindungi badan Welder dari percikan api.
Gambar 2.32 Apron
(Produksi Online,2015)
17
3. Sarung Tangan Las
Sarung tangan digunakan untuk melindungi tangan welder dari percikan
bunga api las.
Gambar 2.33 Sarung Tangan Las
(Produksi Online,2015)
4. Sepatu Las
Sepatu las digunakan untuk melindungi kaki welder dari percikan api
las dan benda- benda berat dan tajam.
Gambar 2.34 Sepatu Las
(Produksi Online,2015)
18
BAB III
ALAT DAN BAHAN
3.1
Alat
Alat- alat yang digunakan dalam praktikum pengelasan las Oxy-Acetylene
adalah sebagai berikut:
1. Las Oxy-Acetylene dan Kelengkapannya
Terdiri dari tabung gas Acetylene, Gas Oksigen, Selang las dan Torch
pengelasan.
Gambar 3.1 Las Oxy-Acetylene
2. Meja Las
Meja las digunakan untuk menempatkan bahan benda kerja ketika
proses pengelasan sedang dilakukan/dikerjakan.
Gambar 3.2 Meja Las
3. Korek Api
Korek api digunakan untuk untuk menyalakan api pada ujung Torch.
19
Gambar 3.3 Mancis
4. Sikat Las
Sikat las digunakan untuk membersihkan hasil pengelasan dari terak/
kotoran yang menempel pada benda kerja.
Gambar 3.4 Sikat Las
5. Tang Penjepit
Tang penjepit digunakan untuk menjepit benda kerja pada wakt
pengelasan karena panas yang berasal dari panas api las.
Gambar 3.5 Tang Penjepit
20
6. Sarung Tangan
Sarung tangan digunakan untuk melindungi tangan welder dari percikan
api las dan api las.
Gambar 3.6 Sarung Tangan
7. Kacamata Las
Kacamata las berfungsi untuk melindungi mata dari tingginya efek
kilau cahaya api las.
Gambar 3.7 Kacamata Las
8. Apron
Apron digunakan untuk melindungi badan welder dari percikan api las
dan melindungi badan dari api.
Gambar 3.8 Apron
21
3.2
Bahan
Bahan yang digunakan pada praktikum pengelasan adalah
1. Plat
Plat yang digunakan memiliki tebal 1 mm, lebar 50 mm dan panjang
100 mm sebanyak 2 (dua) buah.
Gambar 3.9 Plat
2. Kawat Las
Kawat las digunakan sebagai bahan tambah dalam pengelasan.
Gambar 3.10 Kawat las
22
BAB IV
PROSEDURKERJA
4.1
Prosedur Umum
Prosedur umum yang dilakukan selama proses pengelasan las Oxy-Acetylene
dilaksanakan adalah sebagai erikut:
A. Alat dan bahan disiapkan
Gambar 4.1 Alat dan Bahan Disiapkan
A. Setting benda kerja
Katub utama gas Acetylene dan gas Oksigen dibuka. Cara membukanya
dengan memutar katub berlawanan arah jarum jam.
Gambar 4.2 Katub Utama Diputar
1. Pada katub regulator, tekanan kerja diatur (gas Acetylin dan gas
Oksigen). Cara memutarnya dengan searah jarum jam. Tekanan kerja
yang dipakai adalah 2 bar untuk gas Oksigen dan 0.5 bar untuk gas
Acetyene.
23
Gambar 4.3 Regulator Dibuka
B. Menyalakan Api Las
Langkah- lagkah menyalakan las adalah sebagai berikut:
1. Katub acetylin dan oksigen pada torch dibuka.
Pada waktu memutar katub torch, usahakan diputar dengan1/4 putaran.
Gambar 4.4 Katub Acetylene Dibuka
2. Mancis dinyalakan pada ujung nozzle torch.
Langkah ini digunakan untuk netralmenyalakan api pada torch.
Gambar 4.5 Katub Oksigen Dibuka
24
3. Katub oksigen pada torch dibuka perlahan- lahan.
Pada praktikum jenis nyala api yang dipakai dalah jenis nyala api netral.
Gambar 4.6 Setang Las
4. Mematikan Api Las
1. Katub oksigen pada torch ditutup rapat.
Gambar 4.7 Katub Oksigen Ditutup
2. Katub acetylene ditutup rapat untuk mematikan nyala api pada torch.
Gambar 4.8 Katub Acetylene Ditutup
25
3. Katub regulator aksigen dan acetylin ditutup rapat.
Gambar 4.9 Katub Utama
4. Katub gas acetylin dan oksigen ditutup rapat.
Gambar 4.10 Katub Utama Acetylene
5. Peralatan yang digunakan sewaktu mengelas dirapikan kembali.
Gambar 4.11 Peralatan Dirapikan
4.2
Prosedur Kerja
Adapun prosedur kerja akukan adalah sebagai berikut:
A. Penyambungan Tumpul
1.
Alat dan bahan disiapkan.
2.
Katub oksigen dan acetylene dibuka.
3.
Tekanan kerja pada tabung dibuka (2 bar).
26
4.
Tekanan kerja pada tabung Acetylene dibuka (0.5 bar).
5.
Katub Acetylene pada torch dibuka untuk menyalakan api las.
6.
Katub oksigen pada torch dibuka untuk menyalakan api las dan
diidentifikasi jenis nyala api netral.
Gambar 4.12 Torch
7.
Buatlah 3 bentuk alur pengelasan pada benda kerja.
8.
Alur 3 buat alur pengelasan dengan kawat sebagai bahan
tambahan.
Gambar 4.13 Bahan tambahan
27
BAB V
PEMBAHASAN
5.1
Analisa
Pada saat praktikum pengelasan, penyalaan torch sering kali menimbulkan
letup dari ujung nozzle yang menyebabkan praktikan merasa was-was karena tidak
terbiasa. Cara mmencegahnya adalah dengan membersihkan ujung nozzle,
sehingga letupan dari ujung nozzle tidak ada ketika proses penyalaan terjadi.
Pada saat pengelasan dengan menggunakan bahan tambah (kawat las),
kawat las akan mengalami pencairan/pelelehan yang tidak sempurna karena jarak
torch dengan kawat las yang terlalu jauh, sehingga suhu yang dibutuhkan
berkurang. Sebaliknya kawat las yang terlalu cair harus diratakan dengan baik
terhasap seluruh kampuh, agar hasil pengelasan dengan sempurna.
Mahasiswa belum dapat melakukan pengelasan dengan baik. Hal ini
disebabkan karena kurang maksimalnya praktikum dan kurang pahamnya
praktikan dalam memahami proses pengelasan.
28
BAB VI
PENUTUP
6.1
Kesimpulan
1. Dalam pengoperasian las Oxy-Acetylene haruslah sesuai dengan teor
yang ada karena,dan praktikan harus memahami teori sebelum
praktikum.
2. Dalam las ini banyak yang harus dilakukan tetapi kita harus paham dulu
cara kerja dari las Oxy-Acetylene itu sendiri.
3 Praktikan harus mengenal dan memahami prinsip kerja dan cara
pengoperasian las Oxy-Acetylene itu sendiri.
6.2
Saran
1. Sebelum melakukan praktikum, hendaknya ditanamkan prinsip K3.
2. Torch hendaknya dibersihkan supanya tidak mengganggu proses
pengelasan.
3. Sebelum melakukan inti proses pengelasan, hendaknya dilakukan proses
pelatihan yang optimal sehingga tujuan praktikum dapat tercapai.
`
29
DAFTAR PUSTAKA
Faishal, Mukhlis,2011. Prinsip Pendahuluan pengelasan menggunakan gas
Oxy-Acetylene.http://Faishalmukhlis.blogspot.com/2011/08
(di
akses 9 desember 2015)
Permesinan,SMK,PGRI,2011.Pengelasanbahanlogam.http://Faishalmukhlis.bl
ogspot.com/2011/08 (di akses 9 desember 2015)
Produksi,Online,2011.Carapengelasandenganmesinlas.http://Faishalmukhlis.bl
ogspot.com/2011/08 (di akses 9 desember 2015).
30
LAMPIRAN
31
32
Download
Related flashcards
Create Flashcards